• Senin, 4 Juli 2022

Pangeran Salman Beli Newcastle United, Bos AI Tuduh Sepak Bola Dipakai Bersihkan Rekor Pelanggaran HAM

- Sabtu, 30 Oktober 2021 | 10:22 WIB
Fan Newcastle United di markas klub itu (Instagram/@nufc)
Fan Newcastle United di markas klub itu (Instagram/@nufc)

KLIKANGGARAN-- Amnesty International (AI) menuding upaya pemimpin Saudi membeli klub Liga Premier Newcastle United sebagai upaya sinis untuk mencuci rekor hak asasi manusia yang "mengerikan".

Terkait pembelian Newcastle United, pada awal Oktober Sacha Deshmukh, Bos Amnesty International, menulis kepada rekannya di Liga Premier, Richard Masters, untuk meminta negosiasi atas perubahan tes pemilik dan direktur saat ini, yang dia gambarkan sebagai "sangat tidak memadai".

Dana Investasi Publik yang didukung Saudi menjadi pemilik mayoritas Newcastle United tiga minggu lebih, membeli 80% saham di klub yang terancam degradasi sebagai bagian dari pengambilalihan $ 420 juta.

Baca Juga: Indonesia Pastikan Gelar Ganda Putra di Belgian International 2021, Tunggal Putri Gagal Maju Final

Pembelian Newcastle United menjadi polemik sebab Kepala Dana Investasi Publik, putra mahkota Mohammed bin Salman Al Saud, dituduh terlibat dalam pembunuhan jurnalis Jamal Ahmad Khashoggi pada 2018, serta tuduhan pelanggaran hak asasi manusia yang lebih luas oleh Kerajaan.

Deshmukh menyebut pengambilalihan itu sebagai "pukulan yang sangat pahit bagi para pembela hak asasi manusia", setelah diakui sebagai "jaminan yang mengikat secara hukum" bahwa negara Teluk itu tidak akan berperan dalam bagaimana klub dijalankan.

Terlepas dari keprihatinannya atas keterlibatan sang pangeran, Deshmukh puas bahwa Liga Premier mengambil sikap menerima dan berharap untuk meluncurkan proses yang "mengarah pada penguatan besar aturan tata kelola sepakbola" setelah pertemuannya dengan Masters.

Baca Juga: Indonesia Pastikan Satu Tiket Final di French Open 2021 melalui Ganda Putra

"Aturan saat ini mengenai siapa yang memiliki dan menjalankan klub sepak bola Inggris sangat tidak memadai, tanpa batasan kepemilikan bagi mereka yang terlibat dalam tindakan penyiksaan, perbudakan, perdagangan manusia atau bahkan kejahatan perang," katanya kepada Sky Sports dikutip RT.com.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X