• Jumat, 2 Desember 2022

Hai, Bunda, Tahukah Bahwa Sayuran dan Buah-Buahan Memacu Fungsi Otak, Lho? Yuk, Simak Penjelasannya

- Kamis, 2 September 2021 | 09:46 WIB
Sayuran (Pixabay/JillWellington)
Sayuran (Pixabay/JillWellington)

KLIKANGGARAN-- Indonesia adalah salah satu negara yang dianugerahi kekayaan alam luar biasa. Keanekaragaman hayati Indonesia sangat luar biasa. Ada berbagai jenis tumbuhan dan hewan yang hidup di negeri ini. Sayuran dan buah-buahan melimpah ruah di mana-mana daerah ada. Tetapi, banyakk masyarakat kita yang kurang memahi manfaat dan fungsi sayuran dan buah-buahan, selain kebanyakan tahu bahwa itu bergizi dan bervitamin. Padahal, sayuran daan buah dapat meningkatkan kemampuan otak sehingga memperlambat perkembangan kelupaan pada kita. Mengapa?

Sebuah studi baru Universitas Harvard yang meneliti sayuran dan buah-buahan, dianggap sebagai salah satu yang terbesar hingga saat ini, telah menemukan bahwa flavonoid yang merupakan senyawa alami yang memiliki sifat antioksidan yang sangat kuat dan memberi warna, dapat membantu memperlambat perkembangan kelupaan dan kebingungan ringan yang sering dikeluhkan mereka yang menua; (tanda-tanda ini) kadang-kadang bisa (menandakan permulaan) demensia.

Para ilmuwan menggunakan data dari dua studi kesehatan yang luas dan berkelanjutan yang dimulai pada akhir 1970-an dan awal 1980-an, di mana peserta secara berkala menyelesaikan kuesioner gizi dan kesehatan selama periode 20 tahun. Ini merupakan studi yang cukup panjang terkait manfaat sayuran dan buah-buahan.

Baca Juga: Sekolah di India kembali dibuka untuk Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Hanya untuk kelas siswa kelas 9 ke atas

Peserta studi termasuk 49.693 wanita yang rata-rata berusia 76 tahun, dan 51.529 pria, rata-rata berusia 73 tahun.

Mereka menghitung konsumsi lebih dari 20 nutrisi yang biasa dikonsumsi seperti beta-karoten dalam wortel, flavonoid dalam stroberi, antosianin dalam apel dan banyak jenis buah dan sayuran lainnya. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Neurology.

Derajat penurunan kognitif subjektif dinilai dari jawaban “ya” atau “tidak” terhadap tujuh pertanyaan yaitu: Apakah Anda mengalami kesulitan mengingat kejadian baru-baru ini, mengingat hal-hal dari detik ke detik, mengingat daftar pendek item, mengikuti instruksi lisan, mengikuti percakapan kelompok, atau menemukan jalan Anda melalui jalan-jalan yang sudah dikenal? Juga, apakah Anda melihat perubahan baru-baru ini dalam kemampuan Anda untuk mengingat sesuatu?

Para peneliti menemukan bahwa orang yang mengonsumsi lebih banyak makanan yang diperkaya flavonoid memiliki lebih sedikit jawaban "ya" untuk pertanyaan-pertanyaan ini.

Baca Juga: Ronaldo, Tahukah Anda, Ada Pesepakbola Perempuan dengan Jumlah Gol Internasional lebih Banyak dari Dirimu?

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: The Jerusalem Post

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Hari Ayah Nasional, Netizen: Miss You Pah

Sabtu, 12 November 2022 | 14:04 WIB

Ingin Suami Patuh, Ada Sesajen di Sudut Kamar!

Kamis, 29 September 2022 | 22:39 WIB
X