• Selasa, 28 Juni 2022

Haji: Arab Saudi Sewa Perusahaan yang terkait dengan BJP PM India Modi untuk Memproses Aplikasi

- Minggu, 19 Juni 2022 | 15:53 WIB
Perdana Menteri India Narendra Modi (Instagram/@bjp_modi_fan_club)
Perdana Menteri India Narendra Modi (Instagram/@bjp_modi_fan_club)

KLIKANGGARAN -- Middle East Eye melaporkan bahwa perusahaan yang bertugas mengumpulkan dan memfasilitasi aplikasi dari calon jemaah haji yang tinggal di negara-negara Barat memiliki setidaknya satu investor yang memiliki hubungan dekat dengan pemerintah India.

Pemerintah Arab Saudi pada pekan lalu mengambil langkah bahwa calon jemaah haji dari Australia, Eropa, dan Amerika Serikat perlu mengajukan permohonan visa melalui portal pemerintah Motawif, sebuah langkah yang dimaksudkan untuk menindak apa yang disebutnya agen perjalanan "palsu".

Mengikuti proses baru, calon jamaah haji yang terpilih akan memenangkan tempat mereka melalui sistem "lotre otomatis", setelah itu mereka dapat memesan dan membayar transportasi dan akomodasi mereka secara langsung melalui portal pemerintah Saudi.

Baca Juga: Wakil Bupati Lepas 25 Atlet Pelajar Luwu Utara ke POPDA Sulsel

Pihak berwenang Saudi telah mengeluarkan beberapa pernyataan tentang mengapa keputusan itu dilaksanakan begitu dekat dengan haji tahun ini.

Akan tetapi, penyelidikan MEE menemukan bahwa seseorang yang terlibat dalam membantu memfasilitasi investasi senilai jutaan dolar ke Traveazy, perusahaan yang berbasis di Dubai yang telah telah dikontrak secara eksklusif untuk memproses aplikasi barat melalui Motawif, memiliki hubungan dengan Perdana Menteri India Narendra Modi dan Partai Bharatiya Janata (BJP) miliknya.

Prashant Prakash, wakil presiden dan mitra di perusahaan modal ventura Accel India, telah bertugas di Dewan Penasihat Startup Nasional India sejak 2020, dan pada 2021 menjadi penasihat kebijakan dan strategi untuk Basavaraj Bommai, menteri utama pemerintahan yang dijalankan BJP di Karnataka dan sekutu kunci Modi.

Baca Juga: Sejak Kapan Rendang Punya Agama? Ini Jawaban Ustaz Adi Hidayat yang Trending di Twitter

Menurut Accel, Prakash-lah yang memimpin perusahaan modal ventura untuk bermitra dengan dua operasi lain ketika mereka secara kolektif menginvestasikan $7 juta di Traveazy pada tahun 2016, ketika perusahaan milik India itu mulai membangun anak perusahaan Holidayme, dan kemudian pada tahun 2018, Umrahme, sebuah perusahaan yang dijalankan oleh Mohammed MS bin Mahfouz.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: MEE

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Minyak Mentah Rusia Lebih Banyak Diimpor Uni Eropa

Minggu, 26 Juni 2022 | 08:40 WIB
X