• Kamis, 9 Desember 2021

Korea Utara Dicurigai Menembakkan Rudal Balistik ke Laut, Bikin Korsel dan Jepang Was-was Saja Deh

- Selasa, 28 September 2021 | 15:35 WIB
Kim Yo Jong, adik perempuan Kim Jong Un (IG/kim_yo_jong_official)
Kim Yo Jong, adik perempuan Kim Jong Un (IG/kim_yo_jong_official)

Klikanggaran.com-- Korea Utara pada Selasa dicurigai menembakkan rudal balistik ke laut, kata pejabat Seoul dan Tokyo, dan merupakan penembakan terbaru dari serangkaian uji coba senjata oleh Pyongyang. Tentu saja, langkah Pyongyang tersebut menimbulkan pertanyaan tentang ketulusan tawarannya baru-baru ini untuk melakukan pembicaraan dengan Korea Selatan.

Kepala Staf Gabungan Seoul mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "proyektil tak dikenal" yang ditembakkan dari lokasi pedalaman di Korea Utara terbang menuju laut timur negara itu Selasa pagi. Dikatakan otoritas intelijen Korea Selatan dan AS sedang menganalisis rincian peluncuran.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan Korea Utara kemungkinan menembakkan rudal balistik tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga: Tak Penuhi Panggilan Ombudsman, Kakanwil Kemenkumham Sumut Disebut Tidak Koperatif

Awal bulan ini, Korea Utara melakukan uji coba rudal balistik dan jelajah dalam peluncuran pertamanya dalam enam bulan, menunjukkan kemampuan untuk menyerang Korea Selatan dan Jepang, keduanya sekutu utama AS di mana total 80.000 tentara Amerika ditempatkan.

Namun Jumat dan Sabtu lalu, Kim Yo Jong, saudara perempuan berpengaruh dari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, menyentil Seoul, mengatakan bahwa pihaknya terbuka untuk melanjutkan pembicaraan dan langkah rekonsiliasi jika kondisinya terpenuhi. Beberapa ahli mengatakan Korea Utara ingin Korea Selatan berperan dalam memenangkan bantuan dari sanksi yang dipimpin AS atau konsesi lainnya. Dalam pernyataan keduanya pada hari Sabtu, Kim Yo Jong meminta Korea Selatan untuk meninggalkan “kebijakan bermusuhan” dan “standar kesepakatan ganda.”

Pada hari Minggu, Kementerian Unifikasi Korea Selatan menyebut pernyataannya "bermakna" tetapi mendesak Korea Utara untuk memulihkan saluran komunikasi yang tidak aktif sebelum mengatur pembicaraan antara kedua pihak yang bersaing. Korea Utara belum menanggapi.

Baca Juga: HUT ke 76, Inovasi Terbaru Kerata Api (KAI), Peningkatan Kecepatan Waktu Tempuh Perjalanan

Para pejabat AS telah berulang kali menyatakan harapan untuk duduk dalam pembicaraan dengan Korea Utara tetapi juga telah menjelaskan bahwa mereka akan melanjutkan sanksi sampai Korea Utara mengambil langkah nyata menuju denuklirisasi.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: Indiatoday

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pecat 900 Karyawan via Zoom, Waduh!

Senin, 6 Desember 2021 | 21:57 WIB
X