Dorongan AS Memperpanjang Pembukaan Bantuan Lintas Batas Ditujukan untuk Memasok Kelompok Teroris & Memperpanjang Perang

- Minggu, 27 Juni 2021 | 09:50 WIB
suriah2
suriah2


KLIKANGGARAN-- Amerika Serikat (AS) berjuang keras untuk menjaga penyeberangan perbatasan dari Turki ke Idlib Suriah terbuka karena memungkinkan mereka untuk memasok senjata kepada teroris dengan dalih memberikan bantuan, Menteri Luar Negeri Suriah Faisal Mekdad mengatakan kepada RT.com.


Kebuntuan diplomatik sedang berlangsung ketika mandat PBB selama tujuh tahun untuk menjaga titik penyeberangan Bab al-Hawa antara Turki dan Suriah utara berakhir pada Juli. AS dan sekutunya, termasuk Turki, yang memiliki kehadiran militer di Idlib dan memelihara kontak dengan kelompok-kelompok bersenjata lokal, mendorong agar penyeberangan itu tetap beroperasi setidaknya selama satu tahun lagi, dengan alasan kekhawatiran atas warga sipil di kubu teroris terakhir di negara itu. . Tetapi sekutu utama Suriah, Rusia, mengancam untuk memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang relevan, bersikeras bahwa semua bantuan kepada penduduk harus disalurkan melalui Damaskus.


DPR Desak Kemenkeu Buka Blokir Anggaran Rp500 Miliar Untuk Ponpes dan Madrasah


Berbicara kepada RT, Mekdad mengatakan kebijakan Washington tentang bantuan lintas batas adalah "kemunafikan murni." Upaya mereka untuk menjaga operasi penyeberangan hanyalah “upaya lain untuk membantu kelompok teroris dan menyediakan semua bahan yang diperlukan untuk memperpanjang perang teroris melawan Suriah,” yang telah berlangsung sejak 2011.


Kegiatan lintas batas oleh AS dan Turki adalah “pelanggaran langsung terhadap kedaulatan negara kita,” kata Mekdad, mengklaim senjata dikirim ke militan sebagai bagian dari “apa yang disebut bantuan kemanusiaan.” Dia menunjuk pada kehadiran Jabhat al-Nusra di Idlib, sebuah cabang Al-Qaeda dan kelompok teroris yang ditunjuk PBB.


KPAI: Jumlah Pengaduan PPDB Tahun 2021 Anjlok Drastis, Hanya 5 Pengaduan


Mekdad juga mengecam sanksi AS terhadap Suriah. “Jika negara-negara Barat benar-benar berhati-hati terhadap warga Suriah, mereka harus mencabut sanksi mereka…,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka “bahkan tidak mengizinkan kami untuk mengimpor peralatan medis, belum lagi makanan dan bahan-bahan lain yang diperlukan.” tindakan pemaksaan sepihak" oleh AS dan negara-negara Barat lainnya "membunuh orang-orang Suriah" dan sekitar 95% populasi terpengaruh olehnya, Mekdad menambahkan.


Pada hari Jumat, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Timur Dekat Joey Hood mengatakan bahwa Washington akan mempertahankan "kehadiran militer terbatas" di kantong selatan At Tanf dan di timur laut Suriah untuk melawan Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS) dan mendukung sekutu mereka dari milisi Pasukan Demokratik Suriah yang dipimpin Kurdi.


Namun diplomat top Suriah mengulangi permintaan Damaskus agar sekitar 900 tentara Amerika akhirnya ditarik dari negara itu.

Halaman:

Editor: Nisa Muslimah

Tags

Terkini

X