• Selasa, 24 Mei 2022

Sekitar 160 Pesawat Perang Israel Mengebom Terowongan Gaza setelah Penipuan Serangan Darat

- Senin, 17 Mei 2021 | 06:57 WIB
TEROWONGAN GAZA
TEROWONGAN GAZA


KLIKANGGARAN-- Sekitar 160 pesawat tempur Israel berpartisipasi dalam operasi pemboman terowongan bawah tanah di Gaza yang diyakini menahan pejuang kelompok Hamas menyusul rencana penipuan yang rumit, Defense World melaporkan.


Pemboman pada malam 14 Mei diperkirakan telah menyebabkan lebih dari 200 korban Palestina dan kerusakan parah pada bangunan yang menyebabkan sekitar 2000 warga sipil kehilangan tempat tinggal, media Israel dan internasional melaporkan.


'Penipuan' itu adalah pengumuman operasi darat oleh Pasukan Pertahanan Israel (IDF) pada pagi hari tanggal 14 Mei, dengan pasukan berkumpul di sepanjang perbatasan dengan Gaza. "Pasukan udara dan darat IDF saat ini menyerang di Jalur Gaza," kata IDF dalam sebuah posting Twitter.


Masalahnya adalah tidak ada invasi darat. Ya, IDF telah mengerahkan pasukan di sepanjang perbatasan, tetapi mereka tidak menyeberang ke Gaza.


Di Gaza, Satu Bayi Selamat dari Serangan Udara Israel yang Menewaskan 10 Anggota Keluarga


"Pengumuman" IDF dimaksudkan untuk mendorong pejuang Hamas ke dalam terowongan dan kemudian mengebom terowongan tersebut. Ketika berita serangan darat Israel keluar, Hamas dan Jihad Islam mengirim garis pertahanan pertama mereka ke dalam terowongan untuk mulai mengambil posisi. Ini adalah tim rudal anti-tank dan regu mortir yang dimaksudkan untuk menyerang pasukan darat Israel yang masuk. Begitu mereka keluar dari terowongan, mereka terkena pesawat Israel. Hal ini menimbulkan spekulasi bahwa tweet IDF itu disengaja.


Terowongan, yang sering disebut sebagai "Metro Gaza", yang bersilangan dari Jalur Gaza, termasuk di antara area terpadat di dunia. Mereka telah dibangun pada tahun-tahun setelah perang 2014 di Jalur Gaza, juga dikenal di Israel sebagai Operation Protective Edge. Itu adalah jaringan puluhan kilometer terowongan yang melintasi Gaza dan memberikan keamanan dari serangan udara Israel.


"Apa yang kami targetkan adalah sistem terowongan rumit yang membentang di bawah Gaza, sebagian besar di utara tetapi tidak terbatas pada, dan merupakan jaringan yang digunakan oleh para operator Hamas untuk bergerak, untuk bersembunyi, untuk berlindung," kata juru bicara militer Israel Letnan Kolonel Jonathan Conricus.


Puluhan Ribu Orang Turun ke Jalan di London, Berikan Dukungan kepada Palestina

Halaman:

Editor: Nisa Muslimah

Tags

Terkini

Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Sabtu, 21 Mei 2022 | 06:35 WIB

Rusia Tidak Akan Menggratiskan Gasnya!

Jumat, 20 Mei 2022 | 21:12 WIB
X