• Jumat, 21 Januari 2022

Pentagon Menghentikan Peningkatan Sistem Logistik Jet Tempur F-35

- Jumat, 23 April 2021 | 08:52 WIB
F-351
F-351


KLIKANGGARAN--Militer AS telah menghentikan pengembangan sistem logistik baru untuk jet tempur F-35, merujuk pada pemotongan pendanaan untuk pesawat bermasalah karena program $ 1 triliun diganggu oleh pembengkakan biaya, penundaan dan peralatan yang rusak, demikian dilaporkan RT.com.


Selama sidang Komite Angkatan Bersenjata DPR pada hari Kamis, pejabat eksekutif program F-35, Letnan Jenderal Angkatan Udara Eric Fick, mengatakan komplikasi tak terduga dan pemotongan anggaran akan menunda transisi pesawat perang dari sistem logistik yang dirancang Lockheed Martin saat ini, Autonomic Logistics Information System (ALIS), ke Jaringan Terpadu Data Operasional (ODIN) yang ditingkatkan.


Rezim Sisi mengubah Pembantaian Rabaa Menjadi Mitos Dasarnya


"Terlepas dari semua kegiatan positif, kami meremehkan kompleksitas penghentian kemampuan ALIS saat bermigrasi ke ODIN dan mempelajari beberapa pelajaran penting," katanya dalam kesaksian tertulis, dilaporkan oleh Defense News, menambahkan bahwa Pentagon akan mengambil "jeda strategis" dalam peralihan. ke sistem baru, juga mengutip pengurangan dana penelitian dan pengembangan sebesar 42% untuk tahun 2021.


Fick mengakui bahwa dalam pengarahan sebelumnya kepada anggota parlemen tentang kemajuan ODIN, dia "berkomitmen pada garis waktu yang sangat agresif," tetapi mengatakan sejak itu menjadi jelas bahwa proyeksi tersebut tidak akan mungkin tercapai.


Hingga saat ini, ALIS sendiri telah membebani pembayar pajak AS sekitar $ 1 miliar, yang akan ditambahkan ke $ 471 juta lainnya yang disisihkan untuk transisi ke ODIN.


Di luar sistem logistik, F-35 telah menghadapi serangkaian masalah yang tampaknya tak ada habisnya, termasuk peralatan yang berkinerja buruk, penundaan pengembangan selama bertahun-tahun, dan pengeluaran yang jauh melebihi proyeksi. Pekan lalu, militer mengumumkan studi penerbangan taktis baru yang bertujuan untuk "desain lembaran bersih" untuk pesawat yang sama sekali baru, menunjukkan Pentagon dapat memulai dari awal setelah menuangkan ratusan miliar ke dalam F-35 yang bermasalah selama hampir 20 tahun pengembangan.


Meskipun pengembang pesawat, Lockheed Martin, awalnya menjanjikan platform tunggal serba guna yang dapat menggantikan semua pesawat lain dalam layanan AS, F-35 malah akhirnya dibagi menjadi tiga varian berbeda, yang semuanya telah menghadapi masalah kinerja kronis dan selamanya. label harga -meningkat. Angkatan Udara juga telah mengubah nada pada penggunaan jet yang dimaksudkan, dengan Staf Jenderal Charles Brown mengatakan kepada wartawan pekan lalu bahwa F-35 dimaksudkan untuk menjadi pesawat tempur "kelas atas", menambahkan "Kami ingin memastikan kami tidak melakukannya. gunakan semuanya untuk pertarungan kelas bawah."


Terbongkarnya Mitos Pemilih Brexit ‘Bodoh’

Halaman:

Editor: Nisa Muslimah

Tags

Terkini

Gelombang Tsunami dari Tonga Tiba di California

Minggu, 16 Januari 2022 | 06:52 WIB

Omicron: Belanda Lockdown Mulai Minggu Pagi Ini

Minggu, 19 Desember 2021 | 07:28 WIB
X