Troll Prancis dan Rusia Bertarung di Facebook dalam Pemilihan Republik Afrika Tengah

- Rabu, 16 Desember 2020 | 05:34 WIB
images_berita_facebook-1084449_640
images_berita_facebook-1084449_640


(KLIKANGGARAN)--Facebook mengatakan kampanye disinformasi Prancis dan Rusia yang bersaing berusaha untuk menipu pengguna internet - dan saling membuka kedok - di Republik Afrika Tengah (CAR) sebelum pemilihan presiden dan parlemen pada 27 Desember, demikian dilaporkan Al Jazeera.


Raksasa media sosial itu mengatakan pada hari Selasa bahwa ini adalah pertama kalinya mereka melihat pertempuran langsung troll negara asing asing bertempur di platform-nya, dengan akun palsu saingannya mencela satu sama lain sebagai "berita palsu".


Perusahaan mengatakan telah menangguhkan tiga jaringan dengan total hampir 500 akun dan halaman untuk apa yang disebut "perilaku tidak autentik terkoordinasi".


Baca juga: Inggris Menjual Spyware ke 17 Negara Penindas Termasuk Arab Saudi dan UEA


Satu jaringan dikaitkan dengan "individu yang terkait dengan militer Prancis", katanya. Dua lainnya memiliki koneksi dengan "individu yang terkait dengan aktivitas masa lalu oleh Badan Riset Internet Rusia", serta dengan Evgeny Prigozhin, seorang pengusaha Rusia yang didakwa di Amerika Serikat atas campur tangan pemilu.


Belum ada komentar langsung dari kementerian pertahanan dan komando militer Prancis. Ditanya tentang tuduhan Afrika, Prigozhin, yang membantah tuduhan AS, mengatakan kepada kantor berita Reuters dalam sebuah pesan bahwa dia menganggap Facebook sebagai alat CIA yang menghapus halaman untuk memenuhi kepentingan AS.


Nathaniel Gleicher, kepala kebijakan keamanan siber Facebook, mengatakan: "Anda tidak dapat memadamkan api dengan api. Kami memiliki dua upaya ini dari sisi yang berbeda dari masalah ini menggunakan taktik dan teknik yang sama, dan akhirnya terlihat sama.”


Baca juga: Siang Ini FDP IKA UNJ Gelar Seminar Nasional Pendidikan Guru


Presiden CAR Faustin-Archange Touadera adalah sekutu Rusia, hubungan yang sering dianggap sebagai ancaman terhadap pengaruh Prancis di negara berbahasa Prancis tempat Paris mengerahkan 2.500 pasukan hingga 2016.

Halaman:

Editor: Tim Berita

Tags

Terkini

X