• Kamis, 9 Desember 2021

Di Tempat Tidur Pun Diborgol: Bagaimana Israel Memperlakukan Tahanan Palestina yang Dirawat di Rumah Sakit

- Selasa, 15 Desember 2020 | 09:17 WIB
tahanan palestina
tahanan palestina


(KLIKANGGARAN)--Ketika Munir Moqbel diam-diam mengambil foto putranya, Mohammad yang berusia 16 tahun, diborgol ke ranjang rumah sakit di Yerusalem, gambar tersebut memicu kemarahan baru di media sosial atas perlakuan terhadap orang-orang Palestina yang terluka dan sakit yang ditahan oleh pasukan Israel.


Selama serangan militer Israel di kamp pengungsi al-Arroub, utara kota Hebron di selatan Tepi Barat yang diduduki, pada 29 November, tentara Israel menangkap dan memukuli Mohammad dengan parah; remaja itu mengalami empat patah tulang di sisi kiri rahangnya.


Sekitar 20 jam setelah penangkapannya, Mohammad dipindahkan ke rumah sakit untuk perawatan.


Baca juga: AS Menjatuhkan Sanksi terhadap Turki atas Sistem Rudal S-400 Rusia


Pada bulan Juni, administrasi penjara Israel mengubah peraturan internalnya tentang membelenggu tahanan Palestina yang sakit atau terluka. Naji Abbas, kepala unit hak narapidana di LSM Physicians for Human Rights (PHR) yang berbasis di AS, menjelaskan bahwa saat ini tidak ada peraturan tentang masalah ini.


Artinya setiap narapidana yang dipindahkan untuk berobat akan dibelenggu, apapun kondisi kesehatannya, jelasnya.


Pada bulan Oktober, PHR menyerukan Israel untuk menetapkan kembali aturan yang mengatur penempatan borgol pada tahanan yang menerima perawatan medis. Kelompok tersebut mendapat tanggapan singkat pada 13 Desember dari administrasi penjara, yang menyatakan bahwa mereka sedang dalam proses membuat peraturan baru.


"Kami tidak tahu apakah aturan baru akan memasukkan perubahan dalam menangani narapidana yang sakit selama pemindahan mereka ke rumah sakit," kata Abbas.


Prajurit di ruang operasi

Halaman:

Editor: Nisa Muslimah

Tags

Terkini

Pecat 900 Karyawan via Zoom, Waduh!

Senin, 6 Desember 2021 | 21:57 WIB
X