• Senin, 23 Mei 2022

Nahdlatul Ulama Cabang Malaysia: Satu Juta Buruh Migran Indonesia di Malaysia Kekurangan Makanan karena Karantina

- Kamis, 23 April 2020 | 18:57 WIB
IMG_20200423_184759
IMG_20200423_184759


(Klikanggaran)--Di bawah bayang-bayang gedung pencakar langit Kuala Lumpur yang berkilauan, sekitar satu juta buruh migran Indonesia menderita kekurangan makanan selama karantina sebagian di Malaysia, kata Nahdlatul Ulama (NU) cabang Malaysia, organisasi Muslim terbesar di Indonesia.


Salah satunya adalah Agung, 30, yang bertahan hidup dengan telur dan mie instan di tempat tinggal sementaranya yang bobrok di lokasi konstruksi yang tidak digunakan.


Sementara ia biasa menghasilkan 2.000 ringgit (US $ 460) sebulan dari kerja kasar untuk membangun kantor dan rumah, dan memperbaiki pabrik di ibukota Malaysia, Agung belum dibayar karena sebagian besar tempat kerja tutup pada 18 Maret.


"Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan setelah itu," kata Agung, yang khawatir tentang istrinya, anaknya yang berusia satu tahun dan orang tua yang tinggal di sebuah desa di luar kota Medan, Sumatra Utara.  Dia adalah tulang punggung mereka.


“Saya belum bisa mengirimi mereka uang selama dua bulan.  Untuk saat ini mereka memiliki makanan, tetapi saya tidak tahu berapa lama itu akan bertahan, "katanya seperti dikutip SCMP.


Agung adalah salah satu dari lebih dari 2,5 juta buruh Indonesia dengan upah rendah di Malaysia, yang sebagian besar adalah Muslim.  Mereka bergulat dengan dua kesulitan keuangan menjelang bulan puasa Ramadhan yang dimulai pada hari Jumat, dan diberi tahu bahwa mereka tidak boleh kembali ke rumah pada akhir Mei untuk merayakan Idul Fitri atau Hari Raya Puasa - kesempatan menandai berakhirnya  bulan puasa.


Malaysia menjadi tuan rumah bagi kelompok buruh Indonesia terbesar di luar negeri.


Pada hari Selasa, Presiden Indonesia Joko Widodo melarang mudik untuk mengekang penyebaran coronavirus di negara mayoritas Muslim terbesar di dunia, dengan populasi sebanyak 270 juta.


Sebelumnya, pejabat pemerintah telah menyarankan buruh migran untuk tetap di negara di mana mereka bekerja dan tidak kembali ke Indonesia.

Halaman:

Editor: Tim Berita

Tags

Terkini

Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Sabtu, 21 Mei 2022 | 06:35 WIB

Rusia Tidak Akan Menggratiskan Gasnya!

Jumat, 20 Mei 2022 | 21:12 WIB
X