• Senin, 5 Desember 2022

Apakah Covid-19 akan tetap ada? Ahli Rusia: Pandemi Mungkin Tidak Akan Berakhir Setidaknya Selama 3 Tahun Lagi

- Jumat, 3 September 2021 | 08:13 WIB
Virus corona (Pixabay/BlenderTimer)
Virus corona (Pixabay/BlenderTimer)

KLIKANGGARAN-- Sepertinya, kita akan hidup berdampingan dengan virus corona untuk jangka waktu yang tidak menentu.Virus corona ternyata tidak mudah dikendalikan. Satu prediksi menyebutkan akhir 2023 atau 2024 mungkin virus corona sudah dapat dikontrol.

Pandemi virus corona tidak mungkin mengendurkan cengkeramannya di dunia dalam waktu dekat, kata seorang ahli imunologi Rusia terkemuka, memperingatkan negara-negara sekarang perlu bersiap untuk memerangi dan menghilangkan mutasi baru yang resistan terhadap vaksin.

Berbicara kepada kantor berita URA pada hari Rabu, dokter terkemuka Nikolay Kryuchkov menetapkan jadwal spekulatif kapan virus corona mungkin sepenuhnya terkendali. “Mungkin pada akhir 2023, 2024, situasi di seluruh dunia akan stabil,” katanya.

Baca Juga: Bau Keringat? Tidak Perlu Deodoran, kok, yang Penting Cek Telinga: Ada Kotoran atau Tidak?

“Yang penting selama periode ini, mortalitas dan kemungkinan mutasi baru perlu dikurangi. Ini akan memungkinkan kita untuk menempatkan situasi ke dalam keadaan yang dapat dikelola dan menghentikan pandemi, ”lanjutnya.

Moskow telah bekerja untuk meningkatkan program imunisasi nasionalnya dalam beberapa bulan terakhir untuk memerangi penyebaran virus. Vaksin Covid-19 kelima negara itu, EpiVacCorona-N, didaftarkan pada akhir Agustus, satu tahun sejak peluncuran formula terdaftar pertama di dunia, Sputnik-V. Sekarang, Rusia melaporkan hampir setengah juta dosis vaksin diberikan setiap hari.

Namun, kekhawatiran wabah yang muncul kembali di ibu kota musim gugur ini semakin meningkat. Kepala salah satu rumah sakit utama ibu kota, Denis Protsenko, telah memperingatkan bahwa para dokter sedang mempersiapkan yang terburuk. Kombinasi musim flu yang akan datang dan orang-orang yang kembali dari liburan dapat memberikan kondisi optimal untuk gelombang baru.

Baca Juga: Italia, si Raja Eropa, Hanya Mampu Bermain Imbang: Duh, Ngenes Beneeer

Namun, Alexander Chepurnov, seorang profesor virologi dan kepala Center for Fundamental Translational Medicine, menyarankan bahwa dunia harus optimis dengan hati-hati tentang akhir Covid-19. "Ada harapan. Jika 60% dari populasi divaksinasi, ditambah yang sakit, kita akan dapat menjaga kekebalan kolektif, yang akan membuat situasi lebih atau kurang terkendali, ”katanya.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: rt.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Hari Ayah Nasional, Netizen: Miss You Pah

Sabtu, 12 November 2022 | 14:04 WIB

Ingin Suami Patuh, Ada Sesajen di Sudut Kamar!

Kamis, 29 September 2022 | 22:39 WIB
X