• Minggu, 28 November 2021

Munir: Kematiannya Meninggalkan Banyak Misteri

- Selasa, 7 September 2021 | 17:59 WIB
Munir, hari ini 17 Tahun kematiannya (Klikanggaran/DodiBudiana)
Munir, hari ini 17 Tahun kematiannya (Klikanggaran/DodiBudiana)

Jakarta, Klikanggaran--Saat ini tepat 17 tahun lalu Munir berangkat dari Indonesia menuju Amsterdam Belanda dalam rangka studi.

Namun, nasib naas menyapa Munir yang justru kehilangan nyawa saat dalam perjalanan.

Munir dinyatakan meninggal pada 7 September 2004 pagi di Pesawat Garuda GA-974 kursi 40-G.

Saat itu, Munir sedang menuju Amsterdam untuk melanjutkan studi di Universitas Ultrecht.

Baca Juga: Warga di Tegal Serbu Gerai Vaksinasi Merdeka Yang Digelar Polres Tegal Kota

Dua bulan pasca kejadian, Kepolisian Belanda memastikan ayah dua anak itu dibunuh menggunakan racun arsenik.

Racun arsenik disebutkan senyawa kimia yang bisa terbuat secara alami (organik) maupun buatan (anorganik).

Senyawa kimia ini tidak memiliki warna, bau, maupun rasa, sehingga sangat sulit untuk dideteksi keberadaannya dalam suatu tempat.

Senyawa ini banyak dimanfaatkan untuk kegiatan pertambangan dan industri. Jadi, racun ini banyak mengancam masyarakat yang tinggal di daerah industri.

Bisa jadi, sayuran yang dimakan ditanam di tanah yang tercemar, atau udara di wilayahnya yang sudah tidak bersih dan mengandung arsenik.

Baca Juga: Sambut Siswa Baru, Sejumlah Guru SMPN 9 Kota Tegal Jawa Tengah Berdandan Hanoman dan Punakawan. Untuk Apa ya?

Namun, karena bahaya yang dikandungnya ada juga yang memanfaatkannya untuk aksi kriminal, seperti pada kasus Munir ini.

17 tahun lamanya kematian Munir menjadi misteri.

Meski telah ada upaya hukum, namun sejumlah pihak menganggap upaya tersebut masih belum mengungkap misteri kematian Munir.

Dalam kasus ini, Pengadilan telah menjatuhkan vonis 14 tahun penjara terhadap Pollycarpus Nudihari Priyanto, sosok pilot yang dianggap bertanggung jawab atas kematian Munir saat perjalanan.

Baca Juga: Klub Sepakbola PSG Mengikat Kontrak dengan Rumah Mode Ternama Christian Dior (DIOR).

Dalam masa hukuman penjara, Pollycarpus dikabarkan meninggal dunia karena terpapar virus Covid-19 pada 17 Oktober 2020 lalu.

Namun demikian hal tersebut masih belum cukup, dengan alasan belum diketahui dalang di balik peristiwa tersebut.

Istri Munir Suciati dan para aktivis HAM bersikukuh mendesak pemerintah untuk dapat mengusut tuntas kasus kematian Munir.

Apabila Anda pikir bahwa teman Anda akan tertarik dengan artikel ini, mohon kesediaannya untuk men-share kepadanya, terima kasih.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Demo BEM SI : Tujuh Tahun Jokowi Menghianati Rakyat

Kamis, 21 Oktober 2021 | 15:39 WIB
X