• Sabtu, 29 Januari 2022

Ada Apa dengan Vaksin Moderna, Kok, Jepang Menyetopnya?

- Senin, 30 Agustus 2021 | 07:29 WIB
Seorang warga sedang divaksinasi dalam sebuah kegiatan vaksinasi di Indonesia (Relawan Siaga/@ricofrantino)
Seorang warga sedang divaksinasi dalam sebuah kegiatan vaksinasi di Indonesia (Relawan Siaga/@ricofrantino)

KLIKANGGARAN-- Vaksin Moderna dihentikan penggunaannya di Jepang. Penghentian tersebut terkait ditemukannya bahan yang tidak diketahui dalam botol obat.

Prefektur Okinawa telah menghentikan vaksinasi Moderna setelah bahan yang tidak diketahui ditemukan dalam botol obat. Langkah ini dilakukan setelah Jepang menarik 1,6 juta dosis Moderna dari batch yang berbeda karena masalah kontaminasi, demikian lansir RT.com, pada Minggu (29-8-2021).

Zat hitam ditemukan di jarum suntik dan botol, sementara zat merah muda tak dikenal terlihat di jarum suntik berbeda dengan dosis vaksin Moderna, menurut penyiar publik Jepang, NHK.

Baca Juga: Serangan Udara AS Hantam Kendaraan Pembom Bunuh Diri yang Menimbulkan 'Ancaman Dekat' ke Bandara Kabul

Pemerintah Okinawa mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa mereka menangguhkan penggunaan vaksin Moderna setelah "zat asing terlihat di beberapa di antaranya."

Takeda Pharmaceutical, distributor domestik Jepang dari suntikan Moderna, diharapkan untuk menyelidiki apakah dugaan kontaminasi terjadi selama produksi dan akan berkonsultasi dengan kementerian kesehatan mengenai masalah tersebut, NHK melaporkan.

Penemuan ini muncul hanya tiga hari setelah Jepang menangguhkan penggunaan lebih dari 1,6 juta dosis Moderna yang telah didistribusikan ke 863 pusat vaksinasi di seluruh negeri. Dosis sementara ditarik dari peredaran sebagai tindakan pencegahan setelah bahan asing ditemukan di beberapa botol. Beberapa dosis dilaporkan terkontaminasi dengan partikel logam. Dosis terkontaminasi yang baru ditemukan di Okinawa berasal dari banyak vaksin yang berbeda.

Sementara masalah ini masih diselidiki, Kementerian Kesehatan Jepang mengungkapkan pada hari Sabtu bahwa dua orang yang telah menerima dosis Moderna kedua mereka dari lot vaksin yang ditarik awal pekan ini telah meninggal. Kementerian mengatakan sedang menyelidiki apa yang membunuh kedua korban, keduanya pria berusia 30-an, dan saat ini tidak diketahui apakah vaksin berperan.

Baca Juga: Messi Debut, PSG Menang

Botol dari batch yang ditarik, yang diproduksi oleh kontraktor Moderna di Eropa, saat ini sedang menjalani analisis laboratorium. Hasilnya akan tersedia awal minggu depan, Moderna dan Takeda mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama yang dirilis pada hari Sabtu.

Pada hari Jumat, Taro Kono, menteri yang bertanggung jawab atas kampanye imunisasi Jepang, mengungkapkan bahwa lebih dari 500.000 vaksinasi telah dilakukan dengan menggunakan dosis dari lot vaksin yang bersangkutan. Sejauh ini, tampaknya tidak ada “masalah keamanan serius” yang teridentifikasi, kata Kono.

European Medicines Agency (EMA) telah meluncurkan penyelidikannya sendiri untuk menentukan apakah pasokan Moderna UE mengalami masalah kontaminasi serupa.

Halaman:
1
2

Editor: Insan Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ups, PM Selandia Batal Nikah karena Omicron

Minggu, 23 Januari 2022 | 14:18 WIB

Gelombang Tsunami dari Tonga Tiba di California

Minggu, 16 Januari 2022 | 06:52 WIB

Omicron: Belanda Lockdown Mulai Minggu Pagi Ini

Minggu, 19 Desember 2021 | 07:28 WIB
X