Polisi Meminta Beberapa Pria Muslim yang Ditahan UU Terorisme agar Hindari Pemakaman Ratu Elizabeth II

- Minggu, 18 September 2022 | 12:32 WIB
Ilustrasi (Pixabay/Bernhard_Staerck )
Ilustrasi (Pixabay/Bernhard_Staerck )

"Polisi mendekati mereka dengan urgensi yang luar biasa, menyebabkan kecemasan dan stres yang tidak perlu. [Itu] sepenuhnya tidak dapat dibenarkan mengingat kurangnya bukti niat buruk oleh orang-orang ini."

Mustapha menambahkan bahwa, ditambah dengan penangkapan beberapa pengunjuk rasa republik baru-baru ini, polisi "secara terbuka mengeksploitasi suasana publik untuk memperluas kekuatan intimidasi dan pelecehan mereka".

Cage menegaskan bahwa kunjungan dan panggilan serupa dilakukan awal musim panas ini selama Commonwealth Games, dengan pria Muslim yang dihukum karena kejahatan teror tanpa kekerasan didesak untuk tidak melakukan perjalanan ke Birmingham tempat Olimpiade diadakan.

Baca Juga: Bocoran Takdir Cinta yang Kupilih Episode 20, Tammy Kepergok Ibu Novia Muntah di Toilet Rumah Sakit

Pemakaman Elizabeth II, yang telah ditandai sebagai hari libur umum di Inggris, akan menjadi pemakaman kenegaraan pertama sejak kematian mantan perdana menteri Winston Churchill pada 1965.

Upacara akan melihat peti mati ratu diangkut dari Westminster Hall ke Westminster Abbey, di pusat kota London, dan akhirnya ke Kastil Windsor, di pinggiran barat ibukota. Acara tersebut akan dihadiri oleh perwakilan dari seluruh dunia, termasuk dari beberapa negara Timur Tengah.

DISCLAIMER: Artikel ini telah tayang dalam bahasa Inggris di Middle east Eye dengan judul "Queen Elizabeth II: Police warn Muslim terror offenders to avoid late monarch's funeral" untuk membaca artikel aslinya KLIK DI SINI.

Halaman:

Editor: Insan Purnama

Sumber: Middle East Eye

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X