• Senin, 18 Oktober 2021

Cenayang Bukit Mawar 2

- Sabtu, 25 September 2021 | 21:57 WIB
Cenayang Bukit Mawar (Dok.klikanggaran.com/KR)
Cenayang Bukit Mawar (Dok.klikanggaran.com/KR)

Sepulang dari surau, Arimbi berjalan perlahan memasuki pekarangan rumah sambil mendekap tas mukena. Arimbi menghentikan langkah, menatap kursi dan meja kecil di sudut teras rumahnya yang masih kosong. Sudut rumah yang dulu selalu terisi tawa ceria dan senda gurau antara dia dan suaminya. Sudut rumah tempat dia tak lagi dipanggil cenayang.

Ya, di rumah ini, bersama suaminya, Arimbi terbebas dari kehidupan seorang cenayang. Tak ada lagi tamu-tamu datang membawa bergumpal masalah. Tak ada lagi ritual puasa dan wirid bermalam-malam untuk sebuah permintaan. Semua di rumah ini hanya tentang suaminya. Doa, puasa, dan dzikirnya kini untuk melangitkan syukur.

Arimbi benar-benar telah melepas jubah cenayang. Mengisi tiap helai waktu bersama tawa ceria. Hidupnya benar-benar seperti hidup kini. Suaminya bagi Arimbi seperti hadiah yang turun langsung dari langit. Memenuhi seluruh ruang kosong dalam dirinya.

Baca Juga: Duh, Sangat Mengharukan, Rokaya Minta Bantuan Jokowi, 'Saya sudah enggak kuat kerja, Pak'

Kini sudut rumah itu terlihat semakin suram. Cahaya lampu taman membuat suasana makin suram. Dari hari ke hari tak Henti Arimbi mengintip teras di sudut rumahnya, menunggu saat-saat bahagia itu menjelma kembali.

Bagaimanapun, Arimbi masih ingin membuatnya tampak ceria, namun kian lama langkah hatinya kian tersendat, terhalang jarak yang semakin jauh antara dirinya dan suaminya.

Arimbi mendongak, menatap langit sejenak, lalu menebar tatapan mata ke seluruh penjuru. Suara binatang-binatang kecil mengalun menyelimuti petang, mengantar langkah Arimbi memasuki rumah.

Setelah mengatur napas sejenak, dibukanya pintu utama rumah perlahan. Memasuki rumah, langkahnya terhenti. Di sudut ruang tamu yang luas, namun kini terasa kering untuk Arimbi, terlihat Bu Hardjo, Ibu Mertua Arimbi, sudah menunggu dengan senyum sinis.

Baca Juga: Kominfo Fasilitasi 1.160 Pengembangan Startup Digital

Halaman:

Editor: Kitt Rose

Tags

Artikel Terkait

Terkini

CERPEN: Menunggu Kereta

Minggu, 17 Oktober 2021 | 20:23 WIB

PUISI : Cappucino Pagi

Minggu, 17 Oktober 2021 | 07:06 WIB

PUISI: Melukis dalam Doa dan Harapan

Minggu, 17 Oktober 2021 | 07:03 WIB

Puisi Cevi Whiesa Manunggaling Hurip.

Rabu, 13 Oktober 2021 | 07:35 WIB

PUISI: Sekisah Cappucino

Selasa, 12 Oktober 2021 | 07:34 WIB

CERPEN: Pertemuan Kedua

Minggu, 10 Oktober 2021 | 18:53 WIB

PUISI: Rembulan Menangis

Minggu, 10 Oktober 2021 | 08:18 WIB

PUISI: Aku Akan Menangis Lain Kali

Sabtu, 9 Oktober 2021 | 20:21 WIB

Kita Membutuhkan Kata Saling

Kamis, 7 Oktober 2021 | 13:57 WIB

Guru Berdaster

Rabu, 6 Oktober 2021 | 15:42 WIB

Secret Door

Minggu, 3 Oktober 2021 | 15:50 WIB

Lelaki Air Mata Ikan

Rabu, 29 September 2021 | 20:18 WIB

Cenayang Bukit Mawar 2

Sabtu, 25 September 2021 | 21:57 WIB

Cenayang Bukit Mawar 1

Jumat, 24 September 2021 | 16:55 WIB

Khutbah Angin

Rabu, 22 September 2021 | 21:07 WIB

Hijab: Hanya Cerita Pendek

Rabu, 22 September 2021 | 09:47 WIB

Ternyata Kau Bukan Lelaki

Selasa, 21 September 2021 | 22:07 WIB

Pelangiku untuk Gaza

Selasa, 21 September 2021 | 08:22 WIB

Kopi Sore dan Timbunan Cinta Enam

Selasa, 14 September 2021 | 21:46 WIB

Kopi Sore dan Timbunan Cinta Lima, Rumah Kaca

Senin, 13 September 2021 | 21:05 WIB
X